Nulisku Android Redmi Note 13 Pro+ 5G Kelebihan dan Kekurangan

Redmi Note 13 Pro+ 5G Kelebihan dan Kekurangan

Redmi 13 Pro+ 5G Kelebihan dan Kekurangan

Redmi Note 13 Pro+ 5G Kelebihan dan Kekurangan – Redmi Note 13 Pro seri sudah menunjukkan muka di pasar global pada Januari 2024. Di antara empat telepon yang dilepaskan, Redmi Note 13 Pro+ 5G muncul sebagai variasi paling atas, baik dari segi harga maupun fitur yang ditawarkan.

Telepon versi Pro+ ini memiliki penawaran menarik dari semua aspek, seperti desain memesona, kualitas bangunan yang unggul, kinerja dapur pacu yang kompeten, serta kamera 200 MP yang tidak hanya menampilkan resolusi tinggi tetapi juga mampu menghasilkan foto yang baik.

Layar telepon pintar juga tampaknya mengambil inspirasi dari spesifikasi telepon pintar di kelas flagship. Meskipun begitu, harga dari Redmi Note13 Pro+ sendiri menempatkannya pada jajaran telepon pintar kelas menengah (mid-range), yaitu sekitar 4 jutaan. Berikut ini tabel berisi kelebihan dan kekurangan Redmi Note13 Pro+.

Dilihat pada tabel di atas, Redmi Note 13 Pro+ memiliki potensi tinggi untuk mendominasi pasar dengan semua fitur mewah yang dimilikinya. Apalagi berada di rentang harga terjangkau membuatnya cukup menarik di kalangan pengguna gawai Indonesia.

Tabel di atas hanya sebagai gambaran sekilas saja. Pastikan untuk menyimak penjabaran lengkap kelebihan dan kekurangan Redmi Note13 Pro+ 5G berikut ini, ya.

Baca juga: Harga Xiaomi Redmi Note 13 Pro 5G

Redmi 13 Pro+ 5G Kelebihan dan Kekurangan

Spesifikasi Redmi Note 13 Pro+ 5G

Kelebihan Redmi Note13 Pro+ 5G Redmi Note13 Pro+ disebut sebagai telepon pintar Redmi pertama yang menawarkan desain layar melengkung. Ingin mengetahui kelebihan lainnya? Simak pada poin-poin berikut ini.

Penampilan Desain Minimalis yang Memukau + Sertifikasi IP68

Xiaomi menyebut telepon ini sebagai telepon pintar Redmi seri pertama yang memperkenalkan layar melengkung (curved display). Ini membuat bezel di sisi kiri dan kanan sangat tipis, sehingga menciptakan rasio tubuh-ke-layar (screen-to-body ratio) yang sangat tinggi yaitu sekitar 89,7 persen.

Berbeda dengan sebagian besar telepon pintar yang hanya mempertipis bezel di sisi kiri dan kanan, telepon ini juga memiliki bezel yang tipis di bagian bawah, yaitu hanya 2,37 mm.

Beralih menuju sisi belakang, Redmi Note13 Pro+ menggunakan rancangan dual-tone yang khas dengan penataan kamera yang estetis. Dua kamera diatur secara vertikal di sisi kiri, dengan kamera kecil di sisi kanan yang, jika diperhatikan secara menyeluruh, terlihat seperti susunan zigzag.

Ide ganda-tone ini membuat perbedaan warna terlihat di bagian atas dan bawah, sehingga tidak memberikan kesan “kosong” meskipun penampilannya sendiri tergolong sederhana.

Telepon ini tersedia dalam beberapa varian warna yaitu Hitam Tengah Malam, Putih Cahaya Bulan, Ungu Aurora, Ungu Fushion, dan Hijau Camo. Redmi Note13 Pro+ juga memiliki ketahanan yang baik terhadap air, termasuk sertifikasi IP68 (mampu bertahan di kedalaman air hingga 1,5 meter selama 30 menit).

Selain itu, terdapat fitur “wet touch” untuk meningkatkan responsivitas layar terhadap sentuhan jari. Ini membuatnya nyaman dan cocok untuk penggunaan di luar ruangan, terutama saat hujan gerimis.

Menurut Gadgets360, Redmi Note 13 Pro+ dikemas dalam bodi belakang yang terbuat dari kulit vegan yang nyaman dipegang. Dengan layar melengkungnya, telepon ini dikatakan memberikan kenyamanan yang baik saat digenggam dengan satu tangan.

Dikutip dari Business Standard, telepon ini juga menawarkan kenyamanan ekstra saat disentuh berkat bahan kulitnya yang lembut, memberikan kesan tekstur seperti karet. Selain memudahkan pegangan dengan satu tangan, telepon juga tidak mudah terkena sidik jari.

Xiaomi juga melengkapi telepon ini dengan lapisan pelindung Gorilla Glass Victus yang membuat layarnya tidak mudah pecah, meskipun terjatuh dari ketinggian 2 meter ke permukaan keras.

Jika ada satu hal yang bisa dianggap kurang bagus mengenai bodi Redmi Note13 Pro+, itu adalah ketebalannya yang mencapai 8,9 mm. Sedangkan beratnya berkisar antara 199 gram hingga 204,5 gram. Ini bukanlah bobot teringan di pasar smartphone.

Meskipun begitu, tidak bisa dipungkiri bahwa desain Redmi Note 13 Pro+ telah naik kelas dengan sensasi kulit imitasi yang lembut dan sisi layar melengkung yang nyaman digenggam. Ditambah lagi, sejumlah fitur ketahanannya membuat kualitas konstruksi telepon ini sangat baik untuk mencegah kerusakan.

Kualitas Tampilan Layar dengan Kejernihan Tinggi

Saya bisa katakan mutu layar Redmi 13 Pro+ setara karena telah menangkap sejumlah atribut unik dan memikat. Salah satunya ialah cakupan sertifikasi layar Dolby Vision dan HDR10+ yang biasanya hanya hadir di kelas kapal Rp10 jutaan.

Kemudian, panel layar yang diterapkan juga merupakan AMOLED dengan cakupan 68 miliar warna, memiliki ukuran layar 6,67 inci pada resolusi tajam 1,5K alias 1220 x 2712 piksel. Mengenai kehalusan layarnya, telepon ini membawa refresh rate 120 Hz yang 2x lebih halus dari 60 Hz konvensional.

Agar tetap nyaman dilihat pada cahaya matahari yang terang, layar Redmi Note13 Pro+ dilengkapi dengan dukungan kecerahan layar puncak mencapai 1.800 nit.

Sumber Gadgets360 memberikan banyak pujian terhadap layar telepon ini. Menurutnya, layar telepon ini sangat nyaman digunakan untuk bermain game, aktivitas multimedia, serta menonton film di Netflix. Tulisan-tulisan terlihat sangat tajam dengan gambar yang memukau.

Sensor sidik jari yang tertanam di layar juga menunjukkan responsivitas yang tinggi dan akurat. Melihat semua fitur layar di Redmi Note 13 Pro+, penulisnya bahkan menyebutnya sebagai telepon Redmi Noteseries terbaik dari segi tampilan layar.

Menurut laporan Business Standard, layar smartphone ini benar-benar menampilkan kontras rasio yang tinggi antara hitam dan putih, dan memiliki kompatibilitas HDR10+ yang baik pada beberapa aplikasi film, seperti Amazon Prime Video, Disney+ Hotstar, dan Netflix.

Kinerja yang Memadai di Kelas Menengah

Redmi Note 13 Pro+ memiliki daya saing yang tinggi dengan kinerjanya yang mengesankan di kelas menengah. Telepon ini menggunakan chipset MediaTek Dimensity 7200 Ultra yang memiliki fabrikasi 4 nm dari TSMC.

Chipset ini, yang diperkenalkan pada September 2023, memiliki dua unit performa Cortex A715 (2,8 GHz) dan enam inti hemat daya Cortex A510 (2 GHz). Ketika berurusan dengan aktivitas rendering grafis, telepon ini mengandalkan GPU Mali G610 MP4.

Dimensity 7200 Ultra mendukung jenis RAM LPDDR5 dengan frekuensi hingga 3,2 GHz pada kapasitas 16 GB, serta standar memori UFS 3,1. Sementara itu, dukungan kameranya mencakup hingga kamera tunggal 200 MP dan mampu merekam video 4K pada 30 FPS.

Chipset MediaTek ini juga mendukung dual 5G standby dan agregasi operator, serta dilengkapi dengan MediaTek HyperEngine 5.0 untuk kemampuan gaming yang ditingkatkan.

Redmi Note 13 Pro+ hadir dalam beberapa varian memori, termasuk RAM 8 GB dengan penyimpanan 256 GB, RAM 12 GB dengan penyimpanan 256 GB, dan RAM 12 GB dengan penyimpanan 512 GB. Sesuai dengan chipset-nya, Xiaomi mengemas telepon ini dengan RAM LPDDR5 dan penyimpanan UFS 3,1.

Performa benchmark pada Redmi Note 13 Pro+ terbilang impresif di kelas menengah. Dalam pengujian Geekbench 6, telepon ini mencetak skor 1.122 poin pada single core dan 2.598 poin pada multi-core.

Sementara itu, pada AnTuTu v10, skornya mencapai 721.512 poin, seperti dilaporkan oleh Gadgets360. Skor tersebut menunjukkan bahwa Dimensity 7200 Ultra sebanding dengan Snapdragon 870.

Menurut Business Standard, Redmi Note 13 Pro+ menawarkan kombinasi yang baik antara kinerja cepat dan efisiensi daya yang tinggi. Dikatakan bahwa aktivitas sehari-hari berjalan dengan mulus dan lancar. Bahkan untuk tugas-tugas yang menuntut daya CPU tinggi, telepon ini dapat mengatasinya tanpa masalah.

Hasil penelusuran kanal lctfix.net menunjukkan bahwa Redmi Note 13 Pro+ menawarkan kinerja yang baik saat bermain Genshin Impact. Pada pengaturan Rendah 60 FPS, permainan menampilkan frame rate yang stabil antara 40-52 FPS.

Sementara itu, saat permainan yang sama dimainkan pada pengaturan Tertinggi 60 FPS, permainan menunjukkan frame rate antara 30 FPS hingga 40-an FPS. Kadang-kadang turun ke 24-28 FPS, namun hal ini jarang terjadi.

Baca juga: Kelebihan dan Kekurangan iQOO Z7 5G

200 MP Triple Kamera dengan Detail Menawan

200 MP Triple Kamera dengan Detail Menawan

Perihal lensa, Redmi Note 13 Pro+ diperlengkapi dengan tiga sensor di bagian belakang. Pertama adalah sensor utama 200 MP (Samsung ISOCELL HP3) pada aperture f/1.7, dengan PDAF yang bisa menangani arah dan sudah dilengkapi OIS (Optical Image Stabilization).

Kamera kedua adalah sensor ultra-lebar 8 MP dengan sudut pandang 120 derajat. Lensa ini beroperasi pada fokus tetap dan tidak memiliki autofokus seperti kamera utama. Sementara itu, kamera ketiga adalah sensor makro 2 MP pada aperture f/2.4.

Tidak hanya itu, kamera utama 200 MP juga memiliki teknologi pixel binning 16-in-1, dukungan Super QPD untuk autofokus yang lebih cepat dan akurat, serta lensa berlapis 7P.

Selain dilengkapi dengan OIS, kamera utama ponsel ini juga mendukung EIS (Electronic Image Stabilization) yang dapat mengurangi getaran saat merekam video dalam pergerakan.

Ada sejumlah fitur perangkat lunak kamera untuk meningkatkan kualitas foto, seperti mode potret dengan efek kecantikan, mode malam, Mode Pro, HDR, makro, assist cam, ProCut, AI SkyScraping, Magic Cutout, dan banyak lagi.

Menurut tinjauan dari Business Standard, kamera ponsel ini pantas mendapat pujian dalam kelas harganya. Kamera utamanya disebut mampu menghasilkan foto yang memukau secara konsisten dalam berbagai kondisi pencahayaan.

Namun, dalam pemotretan malam hari, waktu rana memang lebih lama. Di sinilah OIS sangat membantu, karena dapat menstabilkan kamera ponsel agar tidak bergoyang saat rana berlangsung.

Masih berbicara tentang pemotretan malam hari, kamera ultra-lebarnya memang mengalami kesulitan dalam menghasilkan foto yang cerah. Detailnya sedikit kabur, dan warnanya tidak begitu tajam.

Kamera utama dan ultra-lebar juga diketahui menghasilkan warna foto yang agak berbeda. Kamera utama cenderung menampilkan warna yang hidup, sedangkan kamera ultra-lebar memberikan hasil foto yang lebih alami. Berikut beberapa sampel fotonya.

Tidak lagi merasa terbatas saat malam tiba, Redmi Note 13 Pro+ menawarkan kamera yang handal untuk pemotretan malam. Di bagian kamera depan, ponsel ini memiliki resolusi 16 MP pada aperture f/2.4.

Kemampuan merekam videonya juga patut diacungi jempol, dengan kemampuan merekam video 4K pada 30 FPS dan 1080p pada 60 FPS di kamera belakang. Sedangkan pada kamera depan, kemampuan merekam video mencakup resolusi 1080p pada frame rate 60 FPS.

Baterai yang Awet dengan Pengisian Cepat 120 Watt yang Cepat

Redmi Note 13 Pro+ menyiapkan kapasitas baterai 5.000 mAh. Kapasitas ini merupakan standar dalam industri ponsel pintar. Dengan kapasitas tersebut, peranti dapat bertahan selama satu hari atau bahkan dua hari dengan penggunaan normal.

Namun, ponsel ini tidak seperti sejumlah ponsel flagship yang dilengkapi dengan panel LTPO AMOLED. Sebab, panel LTPO AMOLED mampu menurunkan refresh rate ke batas terendah (hingga 1 Hz) untuk menghemat daya baterai.

Meski begitu, daya tahan baterai ponsel ini tentu lebih baik daripada kebanyakan ponsel terjangkau yang masih menggunakan panel IPS LCD. Karena, panel IPS dikenal lebih boros energi daripada AMOLED.

Untuk informasi detail tentang daya tahan baterai Redmi Catatan 13 Pro+, hasil penelusuran oleh Phone Arena bisa dipertimbangkan. Dinyatakan bahwa Redmi Catatan 13 Pro+ mampu bertahan selama 9 jam 33 menit dalam pemutaran video, 11 jam 56 menit saat browsing, dan 9 jam 17 menit dalam bermain gim 3D.

Selanjutnya, menurut penelusuran Gadgets360, Redmi Note 13 Pro+ dapat bertahan hampir sepanjang hari setelah beberapa jam bermain gim dan menonton film di Amazon Prime Video. Sementara dalam penggunaan yang lebih moderat, baterainya dapat bertahan hingga 36 jam.

Ketika dilakukan pengujian video berulang, ponsel ini mampu bertahan hingga 9 jam 55 menit yang dianggap cukup baik oleh penulis Gadgets360. Ponsel ini juga dibekali dengan 120W HyperCharge yang diklaim mampu mengisi baterai hingga penuh dalam waktu kurang dari 20 menit.

Baca juga: Kelebihan dan Kekurangan Vivo V27e

Kualitas Audio Premium dengan Speaker Stereo

Selain menyuguhkan layar yang optimal, Redmi Note 13 Pro+ juga memiliki kualitas audio yang menarik. Ponsel ini dilengkapi dengan dua speaker stereo yang menghasilkan suara dari arah atas dan bawah.

Berbeda dengan speaker tunggal, Anda akan merasakan suara yang datang dari berbagai arah. Pemisahan suara kanan dan kiri menjadi lebih jelas, memberikan pengalaman yang lebih mendalam saat menonton film atau mendengarkan musik.

Gadgets360 mencatat bahwa kualitas suara ponsel ini sangat baik dalam kelas harganya. Business Standard mengatakan bahwa suara terdengar seimbang dan jelas meskipun kurang keras.

Xiaomi melengkapi ponsel ini dengan teknologi pemrosesan audio Dolby Atmos untuk meningkatkan kualitas suara saat bermain gim dan menonton video.

Selain menyajikan pengalaman audiovisual yang luar biasa, Redmi Note 13 Pro+ 5G juga memiliki getaran yang kuat dan responsif, memberikan sensasi yang menyenangkan saat mengetik di layar.

Dimensity 7200 Ultra dalam handset ini mendukung dual 5G cellular network. Sedangkan untuk konektivitas Wi-Fi, mendukung protokol Wi-Fi 6 yang memiliki kecepatan maksimum yang lebih tinggi daripada Wi-Fi 5 (9,6 Gbps versus 3,5 Gbps).

Sejumlah konektivitas lainnya juga tersedia untuk mempermudah penggunaan sehari-hari. Misalnya, terdapat port infrared yang telah menjadi ciri khas dari HP Xiaomi dan POCO, yang memungkinkan pengguna untuk mengontrol TV dan AC tanpa koneksi internet.

Selain itu, NFC (Near Field Communication) juga hadir untuk memungkinkan pengisian saldo eMoney tanpa perlu mendatangi ATM atau minimarket terdekat. Adapun dalam hal sensor, Redmi Note 13 Pro+ dilengkapi dengan sensor sidik jari di layar, giroskop, akselerometer, kompas, dan proksimitas. Tidak ada satupun sensor yang terlewatkan dari handset kelas menengah ini.

Satu-satunya hal yang dapat disayangkan dari sisi konektivitas ponsel adalah penggunaan USB-C yang hanya menggunakan versi 2.0. Meskipun USB-C 2.0 bukanlah hal yang buruk, beberapa pesaingnya sudah menggunakan USB-C 3.0 yang mendukung output display.

Namun, dalam kisaran harganya, masih jarang ponsel yang menghadirkan USB-C versi 3. Saya rasa jika Xiaomi berhasil membawa port USB-C 3 dengan harga antara Rp4-6 jutaan, hal ini akan menjadi fitur yang membuatnya menonjol di antara pesaingnya.

Kekurangan Redmi Note 13 Pro+ 5G

Tidak ada yang sempurna, termasuk Redmi Note 13 Pro+ 5G yang menawarkan banyak keunggulan yang jarang ditemukan pada HP kompetitornya. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum membeli Redmi Note 13 Pro+ 5G.

Dirilis dengan Versi Android yang Ketinggalan

Redmi Note 13 Pro+ diluncurkan dengan Android 13 saat dirilis, dengan antarmuka MIUI 14. Tampaknya akan menjadi salah satu dari HP Xiaomi terakhir yang menggunakan MIUI. Karena HP Xiaomi sedang beralih ke sistem antarmuka yang baru, HyperOS.

Peluncuran Android 13 untuk HP yang dirilis pada tahun 2024 terasa cukup ketinggalan, saat sebagian besar HP lain sudah diluncurkan dengan Android 14. Redmi Note 13 Pro+ 5G didukung dengan masa pembaruan hingga tiga tahun, yang berarti ponsel akan mendapatkan Android 16.

Meskipun tiga tahun adalah waktu yang cukup lama, pada akhirnya tidak berbeda dengan HP lain yang memiliki masa dukungan dua tahun. Karena pada umumnya, HP lain sudah diluncurkan dengan Android 14 pada awal tahun 2024.

Selain itu, dilaporkan oleh GSM Arena, perangkat lunak Redmi Note 13 Pro+ penuh dengan banyak aplikasi pra-instal yang tidak diperlukan dan notifikasi yang mengganggu.

Masalah dengan Fitur Layar

Redmi Note 13 Pro+ dilengkapi dengan fitur always on display. Namun, fitur ini tidak berfungsi seperti yang diharapkan karena layar hanya menyala selama 10 detik sebelum mati.

Ketika layar mati, pengguna harus menyentuh layar untuk menyalakan kembali tampilan always on display. Hal ini mengingatkan pada jam tangan pintar yang kadang-kadang harus diangkat untuk menampilkan layar.

Jadi, secara keseluruhan, fitur always on display pada HP ini seakan tidak ada. Ini mungkin dapat diperbaiki dengan pembaruan perangkat lunak di masa mendatang. Namun jika tidak dapat diperbaiki dengan pembaruan, ini jelas merupakan kekurangan yang disayangkan.

Beberapa Isu dengan Kamera

Redmi Note 13 Pro+ dilengkapi dengan serangkaian fitur dan teknologi kamera yang menarik. Namun, kamera HP ini mengalami beberapa masalah, termasuk masalah keseimbangan warna dan fringing warna.

Beberapa foto cenderung memiliki warna putih yang agak pucat. Sedangkan, fringing warna merujuk pada garis ungu atau hijau di sekitar ujung subjek pada foto.

Masalah kamera ini kemungkinan akan teratasi dengan pembaruan perangkat lunak. Untungnya, masalah fringing warna ini tidak terlalu mencolok kecuali dilihat secara detail.

Baca Juga: Samsung S24 Ultra Harga dan Spesifikasinya

Kesimpulan

Redmi Note 13 Pro+ sebagai varian tertinggi dalam serinya menawarkan kualitas yang mengesankan. Layar dengan resolusi di atas rata-rata membuatnya terlihat luar biasa seperti ponsel flagship yang lebih mahal.

Performa dapur pacu yang diberikan juga memuaskan untuk kebutuhan gaming yang optimal. Ditambah dengan kamera 200 MP yang dilengkapi dengan OIS + EIS dan fitur perekaman lengkap, memberikan paket lengkap dalam satu perangkat.

Namun, disayangkan semua itu tidak dibarengi dengan versi Android yang lebih mutakhir. Seperti halnya perangkat yang tampak sempurna, Redmi Note 13 Pro+ juga memiliki kekurangan.

Redmi Note 13 Pro+ dirilis secara global pada Januari 2024 dengan harga mulai dari Rp4,2 jutaan (1.999 yuan Cina, RAM 12 GB/256 GB). Kemungkinan besar, HP ini juga akan dirilis secara resmi di Indonesia dalam waktu dekat. Apakah Anda tertarik untuk membelinya?

1 Likes

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Nulisku We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications